Advertisement

iklan

Apakah Sengketa Warisan Brexit Bakal Menghantam Pound Lagi?

Penulis

+ -

Bagi kurs pound sterling, sengketa Inggris-Uni Eropa terkait Protokol Irlandia Utara mungkin tak berdampak sebesar yang ditakutkan oleh pelaku pasar.

iklan

iklan

Seputarforex - Pound sterling terjerembab ke rekor terendah sebelas bulan pada level 1.3353 versus dolar AS dalam sesi perdagangan sebelumnya. Namun, GBP/USD mulai beranjak ke kisaran 1.3410-an saat memasuki sesi Eropa (12/November). Sejumlah analis mengingatkan bahwa sengketa Inggris-Uni Eropa terkait Protokol Irlandia Utara mungkin tak berdampak sebesar yang ditakutkan oleh pelaku pasar.

GBPUSD Daily Grafik  GBP/USD Daily via Tradingview.com

Protokol Irlandia Utara merupakan salah satu perjanjian brexit yang menuntut Inggris untuk melaksanakan pemeriksaan pabean di dalam negeri, khususnya untuk barang-barang yang masuk ke Irlandia Utara dari wilayah lain. Pemeriksaan pabean tersebut merupakan prasyarat agar Inggris dan Uni Eropa mempertahankan perdagangan bebas di perbatasan antara Irlandia Utara dan Republik Irlandia.

Inggris pasca-brexit terus menunda-nunda penerapan Protokol Irlandia Utara, dan bahkan mengajukan proposal untuk mengubahnya. Sikap seperti ini memperoleh kritik keras dari para pejabat Uni Eropa. Negosiasi terus berlanjut antara kedua belah pihak, tetapi belakangan ini muncul rumor bahwa Inggris sedang bersiap-siap untuk memicu Pasal 16 dari Protokol Irlandia Utara pada akhir November.

Pasal 16 memperbolehkan salah satu pihak (Inggris atau Uni Eropa) untuk mensuspensi sebagian atau keseluruhan Protokol Irlandia Utara. Tapi jika Inggris memicu pasal 16, Uni Eropa dapat membalasnya dengan memberlakukan bea impor/ekspor untuk perdagangan antara kedua belah pihak. Tak pelak, pasar bereaksi negatif terhadap rumor tersebut.

"Sterling mungkin menderita jika Uni Eropa mengayunkan tongkat besar terhadap Inggris apabila London memperburuk perselisihan mengenai pengaturan perdagangan untuk Irlandia Utara dengan memicu sebuah pasal yang akan menangguhkan sebagian dari kesepakatan Brexit-nya," ujar Robert Howard, seorang analis pasar dari Reuters.

Pandangan Howard senada dengan mayoritas pelaku pasar, sehingga sterling tertekan. Namun, ada juga beberapa analis yang berpendapat berbeda.

James Smith dan Chris Turner dari ING Bank NV berpendapat bahwa sebagian besar dampak negatif dari Brexit sudah diperhitungkan dalam kurs pound sterling saat ini, sehingga ada risiko pemberitaan melebih-lebihkan masalah. Mereka juga menyebut beberapa faktor lain yang mungkin akan meredam dampak sengketa Protokol Irlandia Utara, antara lain:

  1. Kesepakatan dagang Inggris-Uni Eropa yang diteken tahun lalu (pasca-brexit) hanya "sejengkal di atas tak punya kesepakatan apa-apa", sehingga dampak ekonomi dari eskalasi sengketa lebih lanjut itu sebenarnya lebih terbatas.
  2. Ada rumor bahwa jika Inggris memicu pasal 16, Uni Eropa akan menangguhkan kesepakatan dagang dengan Inggris. Apabila skenario tersebut benar-benar terjadi, kepanikan serupa "No-Deal Brexit" bakal mengemuka. Tapi realitanya, Uni Eropa belum tentu bereaksi sekeras itu.

Smith mengatakan bahwa masalah utamanya adalah seberapa jauh Uni Eropa akan membalas aksi sepihak Inggris. "Dan pada awalnya, (itu) tergantung pada seberapa banyak (bagian dalam) protokol Irlandia Utara yang ingin ditangguhkan oleh pemerintah Inggris," pungkasnya.

Download Seputarforex App

296776
Penulis

Alumnus Fakultas Ekonomi, mengenal dunia trading sejak tahun 2011. Seorang News-junkie yang menyukai analisa fundamental untuk trading forex dan investasi saham. Kini menulis topik seputar Currency, Stocks, Commodity, dan Personal Finance dalam bentuk berita maupun artikel sembari trading di sela jam kerja.


Kesulitan Akses Seputarforex?
Buka melalui
https://bit.ly/seputarforex

Atau akses dengan cara:
PC   |   Smartphone

AWAS
Grup Telegram Palsu Mengatasnamakan Seputarforex!

Baca Selengkapnya Di Sini