Advertisement

iklan

Dolar Kiwi Anjlok Akibat "Rate Hike" Beraroma Dovish

Penulis

+ -

RBNZ mengumumkan kenaikan suku bunga terbesar dalam 22 tahun terakhir, tetapi nilai tukar dolar New Zealand justru rontok.

iklan

iklan

Seputarforex - Bank sentral New Zealand (Reserve Bank of New Zealand/RBNZ) tadi pagi menaikkan suku bunga OCR sebesar 50 basis poin dari 1.00 persen menjadi 1.50 persen secara mengejutkan. Ini merupakan kenaikan suku bunga RBNZ terbesar dalam 22 tahun terakhir, tetapi nilai tukar dolar New Zealand justru rontok di pasar forex.

Saat berita ditulis pada paruh terakhir sesi Asia (13/April), NZD/USD melemah sekitar 0.4 persen pada kisaran 0.6820-an. Dolar Kiwi juga lumpuh versus mata uang negeri jirannya, dengan posisi AUD/NZD meroket nyaris 0.5 persen ke kisaran tertinggi sejak Maret 2021.

NZDUSD Daily Grafik NZD/USD Daily via TradingView

Dalam rapat kebijakan hari ini, RBNZ mengonfirmasi prakiraan bulan lalu tentang potensi kenaikan suku bunga sampai lebih dari 3 persen pada akhir tahun depan. Kenaikan suku bunga tersebut diperlukan gegara ekspektasi inflasi yang tetap tinggi. Namun, pasar sudah memperhitungkannya sejak rapat RBNZ bulan lalu.

Langkah RBNZ seolah-olah sekadar mengubah kenaikan suku bunga dari "mencicil" menjadi "lump sum" dalam jangka pendek. Padahal, menjelang gelaran rapat RBNZ hari ini, pelaku pasar bahkan sudah mulai memperhitungkan ekspektasi inflasi dan laju kenaikan suku bunga yang jauh lebih tinggi lagi untuk kerangka waktu lebih panjang.

"Meskipun keputusan RBNZ selaras dengan perhitungan pasar saat ini, itu menekankan adanya perbedaan penting terkait outlook OCR dalam jangka panjang," kata Michael Gordon, ekonom Westpac, "Dalam beberapa pekan terakhir, pasar keuangan telah mendorong perhitungan puncak OCR yang semakin tinggi untuk siklus ini (sampai akhir tahun depan -red), sekarang mencapai 4%. Sebaliknya, RBNZ memandang keputusan hari ini sebagai pendekatan 'menyelesaikan masalah lebih awal daripada nanti'."

"Ini seperti kenaikan suku bunga 50 basis poin yang dovish," ujar Jason Wong, pakar strategi pasar senior dari BNZ, "Mereka hanya memajukan kenaikan dan RBNZ belum benar-benar mengubah pandangannya dari pernyataan Februari tentang outlook OCR."

Rekan-rekan comdoll lain menampilkan kinerja yang relatif lebih baik. AUD/USD stabil pada kisaran 0.7450-an; mempertahankan posisi dekat level tertinggi multi-bulan meski sempat melemah beruntun sepanjang pekan lalu. Sedangkan USD/CAD melangkah turun dari rekor tertinggi setahun, karena pelaku pasar memperkirakan bank sentral Kanada (BoC) akan mengumumkan kenaikan suku bunga sebanyak 50 basis poin nanti malam.

Download Seputarforex App

297604
Penulis

Alumnus Fakultas Ekonomi, mengenal dunia trading sejak tahun 2011. Seorang News-junkie yang menyukai analisa fundamental untuk trading forex dan investasi saham. Kini menulis topik seputar Currency, Stocks, Commodity, dan Personal Finance dalam bentuk berita maupun artikel sembari trading di sela jam kerja.