iklan

Dolar Terkapar Akibat NFP Mengecewakan, Kinerja Mayor Beragam

Penulis

+ -

Rilis data payroll AS pekan lalu amat mengecewakan, sehingga meredam ekspektasi kenaikan suku bunga dan mendorong pelemahan dolar AS.

iklan

iklan

Seputarforex - Indeks dolar AS (DXY) terkapar pada kisaran 90.20-an dalam perdagangan hari ini (10/Mei), rekor terendahnya sejak 26 Februari lalu. Greenback terpukul dalam sejumlah pasangan mayor lantaran rilis data payroll AS pekan lalu yang amat mengecewakan, sehingga meredam ekspektasi pasar untuk tapering dan kenaikan suku bunga AS. 

DXY Daily

Data ketenagakerjaan dan inflasi merupakan dua paket data utama dalam mengukur prospek perubahan kebijakan moneter Federal Reserve. Apabila pekerjaan bertambah dan inflasi meningkat sesuai target, The Fed dapat melakukan tapering dan menaikkan suku bunga. Apabila pertumbuhan pekerjaan dan inflasi lamban, The Fed pun tak punya alasan untuk mengubah kebijakan.

Data Non-farm Payroll (NFP) pekan lalu justru menunjukkan bahwa perekonomian AS mencetak lebih sedikit pekerjaan daripada ekspektasi pasar. Konsensus mengharapkan NFP menunjukkan tambahan nyaris sejuta pekerjaan baru selama bulan April, tetapi data aktual justru mencatat seperempat juta pekerjaan saja. Hal ini memicu keraguan tentang pemulihan ekonomi AS dan prospek perubahan kebijakan The Fed.

"Tren menurun USD yang choppy dapat berlanjut pekan ini," kata Kim Mundy, pakar strategi Commonwealth Bank of Australia, yang menilai euro-dollar berpotensi tembus ke atas 1.22.

"Pemulihan lambat yang tidak terduga di pasar tenaga kerja AS memperkuat pendekatan sabar FOMC terhadap kebijakan moneter, (sedangkan) perbaikan outlook ekonomi global adalah beban jangka menengah bagi USD," tambah Mundy, dalam sebuah catatan yang dikutip oleh Reuters.

Pound menjadi mata uang yang paling untung di tengah pelemahan greenback. GBP/USD mencetak rekor tertinggi dua bulan pada kisaran 1.4124 menjelang akhir sesi Asia hari ini. Pelaku pasar cenderung lebih optimistis terhadap outlook Inggris seusai pengumuman tapering BoE , sehingga mengabaikan risiko minor dari pemilu Skotlandia .

AUD/USD bertahan pada rentang tertinggi sejak 18 Maret pada kisaran 0.7850-an, meskipun data penjualan ritel Australia tadi pagi meleset dari ekspektasi. Badan Statistik Australia melaporkan bahwa penjualan ritel hanya tumbuh 1.3 persen (Month-over-Month) pada bulan Maret 2021, atau selip tipis dari ekspektasi yang dipatok konsensus pada 1.4 persen. Kenaikan harga bijih besi dan beragam komoditi lain masih menjadi supporter utama Aussie.

USD mulai menunjukkan perlawanan terhadap dua mata uang mayor lain yang kebijakan bank sentralnya lebih dovish , euro dan yen. EUR/USD sempat meroket tinggi pada perdagangan hari Jumat, tetapi sekarang mundur sekitar 0.15 persen ke kisaran 1.2130-an. Sedangkan USD/JPY menanjak sekitar 0.3 persen ke rentang 109.00 dan berupaya mengimbangi pelemahan Jumat lalu.

Download Seputarforex App

295713
Penulis

Alumnus Fakultas Ekonomi, mengenal dunia trading sejak tahun 2011. Seorang News-junkie yang menyukai analisa fundamental untuk trading forex dan investasi saham. Kini menulis topik seputar Currency, Stocks, Commodity, dan Personal Finance dalam bentuk berita maupun artikel sembari trading di sela jam kerja.


Kesulitan Akses Seputarforex?
Silahkan buka melalui https://bit.ly/seputarforex


Alternatifnya, lakukan solusi ini jika Anda mengakses lewat:
PC   |   Smartphone