Advertisement

iklan

GBP/USD Macet, Pound Masih Potensial Secara Fundamental

Penulis

+ -

GBP/USD melemah, tetapi prakiraan IMF terbaru memproyeksikan pertumbuhan ekonomi Inggris lebih unggul daripada AS dan Zona Euro untuk tahun 2021 dan 2022.

iklan

iklan

Seputarforex - Poundsterling macet pada kisaran 1.3825 terhadap dolar AS dalam perdagangan sesi Eropa hari ini (7/April), setelah rilis hasil survei Purchasing Managers' Index (PMI) sektor jasa dan gabungan yang mengecewakan. Meski demikian, prakiraan IMF terbaru memproyeksikan pertumbuhan ekonomi Inggris lebih unggul daripada AS dan Zona Euro.

GBPUSD Daily Grafik  GBP/USD Daily via Tradingview.com

IHS Markit melaporkan hasil survei PMI final untuk sektor jasa Inggris bulan Maret meleset ke 56.3 dari data preliminer yang senilai 56.8. Alhasil, skor PMI gabungan juga tergelincir menjadi 56.4 dibandingkan data preliminer yang senilai 56.6.

Melesetnya data PMI tampaknya memicu reaksi jual spontan pada poundsterling di pasar forex, sehingga EUR/GBP melambung dan GBP/USD cenderung defensif. Namun, data ini sebenarnya tidaklah buruk.

IHS Markit menyatakan bahwa data PMI Inggris masih mengisyaratkan ekspansi tajam dalam aktivitas sektor jasa, karena komponen ketenagakerjaan dan pesanan baru menguat pesat di tengah akselerasi program vaksinasi Inggris. Harga-harga juga tercatat tumbuh dengan laju tercepat dalam 3 tahun terakhir.

Sementara itu, IMF pada hari Selasa merilis prakiraan ekonomi terbarunya yang mengekspresikan optimisme pada outlook Inggris ke depan. Menurut IMF, perekonomian Inggris akan tumbuh lebih cepat daripada AS dan Zona Euro hingga tahun 2022.

IMF mematok prakiraan pertumbuhan Inggris pada 5.3% untuk 2021 dan 5.1% pada 2022. Sedangkan prakiraan pertumbuhan AS hanya 5.1% untuk 2021 dan 3.6% untuk 2022. Prakiraan IMF bagi Zona Euro lebih memprihatinkan lagi, yakni pada 4.4% untuk 2021 dan 3.8% untuk 2022.

Dalam jangka pendek, rintangan untuk penguatan pound terhadap euro relatif lebih minim ketimbang terhadap USD yang terdukung oleh banyak faktor . Hal ini mengakibatkan sejumlah analis memproyeksikan pelemahan EUR/GBP lagi dalam beberapa hari mendatang, khususnya terkait dengan siklus musiman poundsterling .

"Potensi musiman positif bagi GBP pada April mungkin membantu EUR/GBP untuk menembus level resistance 0.85," kata Marek Raczko, seorang pakar strategi forex dari Barclays, "Kami memperkirakan bahwa kondisi ekonomi yang membaik di tengah pelonggaran pembatasan COVID-19, dan faktor musiman April, didorong oleh repatriasi terkait pajak dan dividen, semestinya mendukung sterling dalam jangka pendek. Ini semestinya melebarkan jarak antara sterling dan EUR karena situasi pandemi masih sulit."

Download Seputarforex App

295519
Penulis

Alumnus Fakultas Ekonomi, mengenal dunia trading sejak tahun 2011. Seorang News-junkie yang menyukai analisa fundamental untuk trading forex dan investasi saham. Kini menulis topik seputar Currency, Stocks, Commodity, dan Personal Finance dalam bentuk berita maupun artikel sembari trading di sela jam kerja.


Kesulitan Akses Seputarforex?
Buka melalui
https://bit.ly/seputarforex

Atau akses dengan cara:
PC   |   Smartphone

AWAS
Grup Telegram Palsu Mengatasnamakan SeputarForex!

Baca Selengkapnya Di Sini