Advertisement

iklan

Lagarde Dovish, EUR/USD Di Titik Terendah 16 Bulan

Penulis

+ -

Presiden ECB kembali menegaskan bahwa outlook inflasi kawasan tetap rendah dalam jangka menengah, sehingga kenaikan suku bunga tahun depan tidak mungkin terjadi.

iklan

iklan

Seputarforex - EUR/USD jatuh ke posisi terendah lebih dari 16 bulan setelah menembus support kunci 1.14. Pelemahan diperkirakan akan terus berlanjut di tengah sikap ECB yang dovish. Pada saat berita ini diturunkan, pair EUR/USD bergerak pada kisaran 1.1378.

Lagarde Beri Sinyal Dovish, EUR/USD

Dalam pernyataannya di sidang Komite Parlemen Eropa untuk Urusan Ekonomi dan Moneter, Presiden ECB Christine Lagarde menegaskan bahwa bank sentral memperkirakan prospek inflasi di kawasan Eropa tetap berada di bawah target dalam jangka menengah. Ia juga menekankan bahwa sangat tidak mungkin bagi pihaknya untuk memikirkan kenaikan suku bunga tahun 2022 mendatang.

"Daya beli yang rapuh (saat ini) harus ditekan oleh tagihan energi dan bahan bakar yang lebih tinggi, sehingga pengetatan moneter semestinya tidak akan terjadi dalam waktu dekat karena ekonomi kawasan masih jauh dari pemulihan kuat," kata Lagarde.

Pernyataan bertendensi dovish itu muncul setelah Belanda dan Austria kembali menerapkan pembatasan sebagian untuk meredam lonjakan kasus COVID-19. Bahkan, Jerman yang merupakan negara ekonomi terbesar di Eropa juga dilaporkan berencana melakukan pembatasan nasional untuk masyarakat yang belum divaksin. Kabar ini tentu saja menjadi katalis negatif yang berpotensi menghambat pemulihan ekonomi kawasan.

 

Euro Diyakini Akan Melemah Lebih Lanjut

Beberapa analis pasar berpendapat jika gelombang pembatasan baru di Eropa akan semakin menekan posisi Euro terhadap Dolar AS. "Minggu lalu, EUR/USD menembus support psikologis 1.5000 dan kami pikir saat ini ada ruang bagi Euro untuk menembus di bawah 1.1300 pada akhir November," kata seorang analis ING dalam sebuah catatan.

Di tengah ekspektasi penurunan Euro lebih jauh, data terbaru menunjukkan bahwa pelaku pasar bertaruh akan ada beberapa jeda bagi Euro untuk memangkas kerugian dan berkonsolidasi terhadap Dolar AS. Namun, posisi mata uang ini tetaplah rapuh karena perbedaan kebijakan moneter antara The Fed dan ECB. Dalam hal ini, program tapering dan ekspektasi kenaikan suku bunga The Fed diperkirakan akan mendorong EUR/USD melemah lebih dalam selama bulan-bulan mendatang.

Download Seputarforex App

296792
Penulis

Pandawa punya minat besar terhadap dunia kepenulisan dan sejak tahun 2010 aktif mengikuti perkembangan ekonomi dunia. Penulis juga seorang Trader Forex yang berpengalaman lebih dari 5 tahun dan hingga kini terus belajar untuk menjadi lebih baik.


Kesulitan Akses Seputarforex?
Buka melalui
https://bit.ly/seputarforex

Atau akses dengan cara:
PC   |   Smartphone

AWAS
Grup Telegram Palsu Mengatasnamakan Seputarforex!

Baca Selengkapnya Di Sini