iklan

PMI Manufaktur Inggris Capai Tertinggi 27 Tahun, Pound Tertopang

Penulis

Data PMI Manufaktur Inggris mengungguli ekspektasi dan mengisyaratkan potensi kenaikan inflasi. Kabar baik ini menopang GBP/USD pada area konsolidasi terbarunya.

Advertisement

iklan

Advertisement

iklan

Seputarforex - Poundsterling memangkas pelemahan terhadap dolar AS dalam area konsolidasi terbarunya, setelah rilis data PMI Manufaktur yang mengisyaratkan potensi kenaikan inflasi Inggris. Saat berita ditulis pada awal perdagangan sesi Eropa hari ini (4/Mei), GBP/USD telah terangkat dari kisaran terendah harian 1.3850-an ke rentang 1.3880-an. Pound juga terpantau unggul terhadap euro dan yen Jepang.

GBPUSD DailyGrafik GBP/USD Daily via Tradingview.com

IHS Markit dan CIPS melaporkan bahwa hasil survei Purchasing Managers' Index (PMI) untuk sektor manufaktur Inggris bulan April 2021 meroket dari 58.9 menjadi 60.9. Angka tersebut lebih unggul dibandingkan prakiraan konsensus yang hanya 60.7, sekaligus merupakan rekor tertinggi sejak tahun 1994.

Kenaikan fantastis dalam aktivitas pabrikan Inggris tersebut terjadi meski terdapat gangguan akibat pandemi COVID-19, kemacetan di Terusan Suez pada akhir Maret, dan belum lancarnya perdagangan Inggris-Uni Eropa pasca-brexit. Rekrutmen karyawan pun turut meningkat pesat lantaran perusahaan-perusahaan berupaya menormalisasi aktivitas selekasnya untuk memenuhi pesanan dari dalam dan luar negeri.

Duncan Brock, direktur grup di CIPS, mencatat, "Sektor manufaktur dibanjiri optimisme pada April dengan PMI meningkat ke level tertingginya sejak Juli 1994, didorong oleh level pesanan baru yang kuat dan berakhirnya batasan lockdown membuka gerbang bagi bisnis."

"Pasar dalam negeri merupakan motor utama yang menggerakkan lonjakan aktivitas ini, meskipun pekerjaan yang lebih banyak dari AS, Eropa, dan China (juga) menunjukkan ada perbaikan dalam perekonomian global. Lonjakan ini sebagian besar menguntungkan korporasi karena pertumbuhan output pada produsen skala kecil masih terus tertinggal."

"Seiring perusahaan-perusahaan berlomba memenuhi kebutuhan untuk kapasitas yang meningkat, pekerjaan yang hilang pada 2020 kembali dengan jumlah lebih besar, dan penciptaan pekerjaan terus bertumbuh pada tingkat yang sama dengan bulan lalu dan pada laju yang jarang terungguli dalam sejarah survei (PMI) ini."

Dalam catatan yang sama, Brock memperingatkan masih ada masalah dalam jalur pasokan yang berpotensi mengakibatkan kenaikan inflasi. Jalur pasokan global telah terganggu sejak awal pandemi COVID-19 dan belum benar-benar pulih hingga saat ini, padahal aktivitas berbagai perusahaan sudah mulai bergairah kembali. Situasi seperti ini dapat mengakibatkan kenaikan biaya-biaya dan harga bahan baku, yang kemungkinan akan disalurkan oleh para produsen ke sisi konsumen.

Download Seputarforex App

295679
Penulis

Alumnus Fakultas Ekonomi, mengenal dunia trading sejak tahun 2011. Seorang News-junkie yang menyukai analisa fundamental untuk trading forex dan investasi saham. Kini menulis topik seputar Currency, Stocks, Commodity, dan Personal Finance dalam bentuk berita maupun artikel sembari trading di sela jam kerja.


1 Apr 2021

19 Apr 2021

Kesulitan Akses Seputarforex?
Silahkan buka melalui https://bit.ly/seputarforex


Alternatifnya, lakukan solusi ini jika Anda mengakses lewat:
PC   |   Smartphone